CheckInJakarta Logo CheckInJakarta Logo

5 Fakta tentang Baterai Smartphone

By Isny Dewi R

24 June 2020

Photo source: Pixabay
 
 
Apakah ponsel Anda mampu bertahan sepanjang hari hanya dengan sekali charge? Daya tahan baterai merupakan faktor yang semakin penting dalam memutuskan apakah perangkat tersebut senilai dengan uang yang dikeluarkan. Baterai smartphone yang tahan lama telah menjadi fitur penting, di samping ukuran layar dan kualitas kamera.
 
Pentingnya masa pakai baterai menjadi salah satu alasan mengapa smartphone dengan fitur pengisian cepat sekarang semakin banyak. Jika baterai sudah mau habis, fitur tersebut dapat  mengisi kembali daya dengan cepat. Pengisian daya cepat membuat perbedaan antara beralih ke mode hemat daya dan kehabisan baterai sepenuhnya sebelum tiba di rumah.
 
Tetapi sekarang karena pengisian cepat sudah tersedia untuk ponsel, muncul beberapa pertanyaan: Dapatkah pengisi daya berkapasitas tinggi merusak baterai ponsel Anda dalam jangka pendek? Bisakah itu menurunkan kemampuan penyimpanan daya ponsel Anda dari waktu ke waktu? Dan apa yang menyebabkan keausan yang tidak perlu pada baterai ponsel Anda?
 
Untuk mendapatkan jawabannya, kami melansir dari cnet.com yang berbicara dengan beberapa peneliti dan insinyur baterai tentang efek pengisian cepat pada masa pakai baterai ponsel Anda. Berikut faktanya:
 
1. Fitur Fast-charging tidak Akan Merusak Baterai
Pengisi daya konvensional memiliki output 5 hingga 10 watt. Pengisi daya yang lebih cepat dapat meningkatkannya hingga delapan kali lipat. Sebagai contoh, iPhone 11 Pro dengan pengisi daya cepat 18-watt, atau Galaxy Note 10 yang memiliki pengisi daya 25-watt.
 
Kecuali jika ada beberapa kelemahan teknis pada baterai atau charger elektronik Anda, namun, menggunakan fast-charging tidak akan merusak baterai ponsel Anda dalam jangka panjang.
 
Inilah sebabnya. Baterai fast-charging bekerja dalam dua fase. Fase pertama menerapkan ledakan tegangan ke baterai kosong atau hampir kosong. Ini memberi Anda pengisian sangat tinggi mulai dari 50 hingga 70% hanya dalam waktu 10, 15 atau 30 menit pertama. Itu karena selama fase pertama pengisian, baterai dapat menyerap muatan dengan cepat tanpa efek negatif utama pada kesehatan jangka panjangnya.
 
Lalu berapa lama untuk mengisi 20 atau 30% sisanya untuk mengisi 70 atau 80% pertama? Bagian terakhir itu adalah fase pengisian kedua, di mana pembuat telepon harus memperlambat dan mengatur kecepatan pengisian dengan hati-hati atau proses pengisian daya dapat benar-benar merusak baterai.
 
Arthur Shi, seorang insinyur teardown di situs perbaikan DIY iFixit, menyarankan Anda untuk membayangkan baterai sebagai spons. Saat Anda pertama kali menuangkan air ke spons kering, ia menyerap cairan dengan cepat. Untuk baterai, ini adalah fase pengisian cepat.
 
Saat Anda terus menuangkan air ke spons yang semakin basah dengan kecepatan yang sama, cairan akan muncul di permukaan saat ia berjuang untuk meresap ke dalam spons jenuh. Untuk baterai, pengisian daya yang tidak terserap ini dapat menyebabkan masalah jangka pendek dan masalah lainnya yang berpotensi merusak baterai.
 
Kerusakan jarang terjadi jika semuanya dikelola dengan baik di dalam. Sistem manajemen baterai memonitor dua fase pengisian daya dengan cepat dan menurunkan kecepatan pengisian daya selama fase kedua untuk memberikan waktu baterai untuk menyerap daya dan menghindari masalah, itulah sebabnya diperlukan waktu 10 menit untuk mendapatkan beberapa poin persentase terakhir.
 
2. Baterai Smartphone tidak Dapat Overcharge
Pengisian yang berlebihan biasanya akibat kecemasan si pemilik ponsel. Kekhawatirannya adalah bahwa ponsel yang terus-menerus terpasang dapat mengisi baterai di luar kapasitasnya, membuat baterai tidak stabil, yang dapat menurunkan masa pakai baterai secara keseluruhan atau membangun terlalu banyak panas internal dan menyebabkan baterai meledak atau terbakar.
 
Namun demikian, menurut para ahli, sistem manajemen baterai dirancang untuk mematikan muatan listrik begitu baterai mencapai 100%, sebelum dapat mengisi daya berlebih. "Kecuali ada yang tidak beres dengan sirkuit baterai, Anda tidak dapat overcharge ponsel modern," kata Venkat Srinivasan, seorang peneliti baterai di Argonne National Laboratory dan direktur dari Pusat Kolaborasi Argonne untuk Ilmu Penyimpanan Energi. "Mereka memiliki perlindungan untuk menghentikan hal itu terjadi."
 
Apple mengambil pendekatan cerdas untuk masalah ini dalam software iPhone iOS 13 yang dapat mengisi baterai iPhone Anda hingga 100% tanpa melakukan kerusakan jangka panjang.
 
Jika Anda sering mengisi daya pada siang hari atau saat Anda tidur, Anda dapat mengaktifkan pengaturan Optimized Battery Charging yang akan memantau jadwal pengisian daya Anda dan menahan daya baterai iPhone Anda sebesar 80%, menjaganya agar tidak keluar dari zona stres. Setelah titik itu, baterai akan kembali menambah daya hingga 100% tepat sebelum Anda mencabut charger secara teratur. Ini berguna bagi Anda yang memiliki pola pengisian reguler. Untuk cara manual, Anda dapat mencabut charger saat mencapai 80%.
 
3. Jangan Biarkan Baterai Terkuras hingga Nol
Pada suatu waktu, Anda mungkin ingin membiarkan ponsel Anda turun sekali-sekali untuk membantu baterai mengkalibrasi ulang status pengisiannya. Tapi itu tidak terlalu menjadi masalah dengan baterai ponsel modern.
 
Bahkan, pemakaian baterai sepenuhnya dapat menyebabkan reaksi kimia yang seiring waktu dapat mempersingkat masa pakai baterai. Untuk menghindari pengosongan total, sistem manajemen baterai menyertakan fitur keselamatan yang akan mematikan telepon ketika mencapai tingkat energi yang aman di atas kosong. Anda mungkin berpikir bahwa baterai telah mencapai nol ketika Anda melihat peringatan baterai lemah yang terakhir.
 
Jika Anda ingin menjaga kesehatan baterai ponsel, segera colokkan smartphone Anda ketika tingkat baterainya turun sekitar 30%, jauh di atas tingkat baterai yang sangat rendah.
 
4. Suhu Tinggi Dapat Merusak Baterai
Panas adalah musuh sejati baterai Anda. Temperatur tinggi diketahui mengurangi masa pakai baterai dari waktu ke waktu.
 
Anda harus menjaga ponsel Anda dari sinar matahari yang kuat, jauh dari kusen jendela dan keluar dari dashboard mobil Anda untuk mencegah overheating, yang dapat membuat baterai kurang efisien seiring waktu. Dalam kasus ekstrim, baterai yang terlalu panas juga dapat meledak.
 
Temperatur setinggi 86 derajat Fahrenheit (30 derajat Celcius) dapat menurunkan efektivitas baterai, menurut Isidor Buchmann, pendiri dan CEO perusahaan teknologi baterai Cadex Electronics dan situs web pendidikan Battery University.
 
Apakah itu berarti ponsel harus disimpan di dalam kulkas? Tidak, cukup jauhkan ia dari suhu tinggi. Jika Anda berada di bawah sinar matahari untuk waktu yang lama, cobalah menyampirkan handuk atau T-shirt di atasnya, atau memasukkannya ke dalam tas bersama dengan botol air dingin, itu bertujuan untuk menjaga suhu internal ponsel agar tidak naik.
 
5. Kabel dan Charger yang tidak Sesuai tidak Akan Merusak Baterai
Kecuali jika Anda menggunakan pengisi daya dan kabel palsu atau rusak, pencampuran dan pencocokan kabel dan pengisi daya tidak akan merusak baterai Anda. Namun, Anda mungkin tidak mengisi daya secepat saat menggunakan yang asli dari pabrikan smartphone Anda.
 
Beberapa merek, seperti Huawei dan OnePlus, menggunakan desain pengisian daya khusus - dengan bagian sirkuit yang berguna untuk pengisian cepat yang dimasukkan ke pengisi daya. Untuk memanfaatkan fitur tersebut sepenuhnya, Anda harus menggunakan pengisi daya yang kompatibel.
 
Merek lain, seperti Samsung dan Apple, lebih dekat dengan peraturan standar industri untuk pengisian cepat dan memungkinkan Anda melakukan pengisian daya secara efektif dengan berbagai kabel dan pengisi daya yang kompatibel.
 
Taruhan paling aman adalah dengan menggunakan pengisi daya dan kabel yang disertakan dalam kotak, karena saat mencampur dan mencocokkan pengisi daya dan kabel dengan telepon Anda, perangkat dapat secara default mencapai kecepatan pengisian serendah mungkin.

Share this article?

MUST SEE