CheckInJakarta Logo CheckInJakarta Logo
FYI

Skill yang Harus Dimiliki Para Pekerja Saat Ini

By Isny Dewi R

07 July 2020

Keterampilan yang harus dimiliki para pekerja saat ini menurut beberapa eksekutif bisnis dan pakar pendidikan.

Photo source: Pixabay
 
 
Pandemi COVID-19 memang telah mengubah segalanya, termasuk dunia kerja. Banyak pekerja yang terpaksa dirumahkan atau terkena PHK karena perusahaan mengalami kesulitan keuangan atau bahkan bangkrut.
 
Bagi mereka yang saat ini tengah mencari pekerjaan, mungkin sudah saatnya untuk mempelajari beberapa keterampilan baru. Dilansir dari CNBC Make It, berikut keterampilan yang harus dimiliki para pekerja saat ini menurut beberapa eksekutif bisnis dan pakar pendidikan.
 
1. Data Science (Ilmu Data)
Menurut Jake Schwartz, CEO General Assembly, sebuah perusahaan pendidikan yang menawarkan kelas untuk coding, desain, ilmu data dan bisnis, keterampilan nomor satu yang harus dimiliki pekerja adalah pengetahuan tentang data. "Keluar dari [pandemi] ini tidak ada keraguan bahwa dunia akan menjadi lebih didorong oleh data," ujar Jake.
 
Berbagai bisnis dipaksa untuk membayangkan kembali bagaimana cara menjual produk dan layanan dengan tetap membatasi kontak fisik - dan itu bisa dilakukan menggunakan data untuk membuat keputusan bisnis yang bijak.
 
“Dengan banyaknya masyarakat yang memilih melakukan kegiatan dari rumah, kami melihat lebih banyak konsumen daring yang mengonsumsi konten, terlibat dalam pengalaman, atau membeli sesuatu. Akibatnya, ada peningkatan permintaan dari pemberi kerja untuk keterampilan yang terkait dengan memahami pola dan perilaku konsumen di dunia virtual,” jelas Adam Enbar, CEO Flatiron School, yang berfokus pada pengajaran keterampilan teknologi sesuai permintaan seperti rekayasa perangkat lunak, pemrograman komputer, ilmu data dan analitik keamanan siber.
 
Salah satu bahasa Data Science yang paling banyak dicari adalah SQL (Structured Query Language), yaitu bahasa pemrograman yang memungkinkan pengguna untuk mengelola basis data.
 
Menurut LinkedIn, penguasaan ilmu data adalah salah satu keterampilan yang paling banyak diminta pada posting pekerjaan.
 
2. Komunikasi
Banyak ahli mengungkapkan bahwa pekerjaan pasca-pandemi akan membutuhkan keterampilan teknis dan keterampilan lunak.
 
Alyssa Merwin, wakil presiden LinkedIn Sales Solutions mengatakan bahwa semakin banyak sales profesional yang menawarkan produk secara online tanpa bertemu langsung, mereka biasanya membutuhkan keterampilan mendengarkan dan empati yang lebih kuat.
 
“Mendengarkan secara aktif, memecahkan masalah, berpikir kritis dan membangun hubungan adalah keterampilan dan atribut utama yang diperlukan untuk melakukan penjualan profesional saat ini,” kata Merwin.
 
Vivek Ravisankar, CEO HackerRank, platform rekrutmen teknis, mengamini hal tersebut bahwa soft skill akan menjadi lebih penting di tahun-tahun mendatang.
 
“Dengan lebih sedikit interaksi manusia di dunia fisik, kemampuan untuk berkomunikasi dengan jelas antara satu sama lain dalam cara yang lebih ringkas dan penuh perhatian akan lebih diminati. Sebagian besar komunikasi akan melalui konferensi video, telepon atau komunikasi tertulis, sehingga orang perlu mulai mengasah keterampilan mereka di bidang ini untuk menjadi pekerja jarak jauh yang efektif,” sambung Ravisankar.
 
“Kecerdasan emosional dan kecerdasan sosial juga akan sangat dihargai, karena kita semua perlu belajar untuk menjadi lebih empatik dan memahami kesulitan teknis, serta miskomunikasi, ketika berkomunikasi satu sama lain. Jenis soft skill ini akan melengkapi 'hard skill,' bukan menggantikannya. "
 
3. Kreativitas
Cecile Alper-Leroux, wakil presiden produk dan inovasi untuk Ultimate Software, sebuah perusahaan yang mengembangkan perangkat lunak manajemen sumber daya manusia berbasis cloud, menambahkan bahwa kemampuan beradaptasi dan kreativitas juga semakin dibutuhkan.
 
“Skill seperti kecerdasan dan kreativitas selalu dihargai di tempat kerja. Beradaptasi dengan perubahan seperti bekerja dari rumah, menghadiri pertemuan virtual dan menyeimbangkan kehidupan kerja dan keluarga, semuanya penting untuk menjaga produktivitas selama masa-masa ini,” ungkap Cecile.
 
“Sejak dimulainya masa work from home, banyak dari kita telah mengambil tanggung jawab baru atau berganti peran. Kecerdasan membantu kita beradaptasi dengan perubahan-perubahan ini, sementara kreativitas akan membantu kita memanfaatkan keterampilan yang ada dengan cara-cara baru, pada akhirnya mengatur diri kita dan tim kita untuk sukses," sambungnya.
 
LinkedIn menganalisis ratusan ribu lowongan pekerjaan untuk menentukan keterampilan mana yang paling dibutuhkan perusahaan pada tahun 2019 dan menemukan bahwa kreativitas adalah soft skill yang paling diminati.
 
4. Keamanan Siber
Jimmy Etheredge, CEO Accenture of North America mengatakan bahwa semakin banyak orang bekerja jarak jauh, dan semakin banyak bisnis menggeser operasinya secara online, cybersecurity atau keamanan siber adalah bidang lain yang akan terus diminati dalam beberapa bulan dan tahun mendatang.
 
"Tidak ada pertanyaan bahwa kita akan terus melihat lebih banyak serangan sekarang karena ada lebih banyak orang yang bekerja dari rumah dan sudah ada sejumlah serangan yang dipublikasikan pada Zoom," katanya, merujuk pada gelombang serangan "zoombombing" , di mana para pembajak bergabung dengan seruan untuk membombardir orang lain dengan konten beracun dan terkadang pornografi.
 
Karena semakin banyak orang bekerja dari jarak jauh, lebih banyak pekerja akan diperlukan untuk melindungi kolaborasi digital dari serangan kejahatan siber, ujar Etheredge.
 
Menurut sebuah studi tahun 2019 dari ISC2, asosiasi profesional cybersecurity bersertifikasi, terdapat sekitar 2,8 juta profesional bekerja di bidang cybersecurity di seluruh dunia, tetapi masih memerlukan sekitar 4 juta pekerja terlatih untuk menutup celah kejahatan siber yang mungkin masih ada.

Share this article?

MUST SEE