CheckInJakarta Logo CheckInJakarta Logo

Tips Bekerja dari Rumah untuk yang Memiliki Anak

By Isny Dewi R

24 March 2020

Tips sederhana untuk menerapkan pengaturan kerja di rumah yang efektif, meski di saat yang sama anak-anak sedang di rumah.

Untuk mencegah penyebaran virus corona, banyak perusahaan yang memberikan kebijakan bagi karyawannya untuk bekerja di rumah. Hal senada juga dilakukan dalam dunia pendidikan. Kegiatan belajar-mengajar di semua sekolah di Jakarta dihentikan sementara. Para murid diminta untuk belajar di rumah.

Bagi ribuan orang tua yang bekerja dari rumah, ini berarti tantangan ekstra ketika mencoba menyeimbangkan tuntutan kehidupan kerja dan kehidupan rumah, serta di saat yang sama tetap waspada akan virus corona.

Dilansir dari CNBC Make It, di bawah ini, manajer pengembangan karir FlexJobs Brie Reynolds, bersama dengan pelatih eksekutif dan penulis Julie Kratz, serta pengusaha Patrice Cameau menguraikan lima tips sederhana untuk menerapkan pengaturan kerja di rumah yang efektif, meski di saat yang sama anak-anak sedang di rumah.

1. Buat Jadwal
Pengaturan jadwal yang ketat dan dapat membuat jadwal seperti pada saat mereka pergi ke sekolah akan membantu Anda. Anda bisa mencoba menyelesaikan sebagian besar pekerjaan selama jam makan siang anak, waktu tidur siang, dan waktu senggang yang dia sisihkan untuk mereka belajar teknologi.

2. Berkomunikasi
Sebagai seseorang yang telah bekerja jarak jauh selama satu dekade, Reynolds mengatakan komunikasi adalah hal nomor 1 yang harus Anda “sadari dan pikirkan sepanjang waktu.”

Ketika datang ke kehidupan kerja, dia bilang tidak masalah untuk bersikap transparan tentang fakta bahwa Anda juga menyulap kebutuhan anak-anak Anda, sehingga rekan kerja Anda tidak terkejut.

Misalnya, jika Anda melakukan panggilan konferensi, dapat diterima untuk kadang-kadang mengatakan, "Hei, tunggu sebentar, saya mungkin punya anak masuk ke ruangan ini, dan saya akan menanganinya dan segera kembali kepada Anda."

"Secara teratur Anda mungkin tidak ingin mengatakan itu," jelas Reynolds. Tetapi selama situasi kerja di rumah yang tidak terduga seperti ini, dia mengatakan "sangat penting" untuk berkomunikasi berlebihan.

Anda juga dapat membuat spreadsheet dengan manajer Anda dan anggota tim lainnya, di mana Anda masing-masing menguraikan informasi kontak darurat Anda dan ketersediaan Anda untuk rapat virtual.

3. Tetapkan Batasan dengan Anak-anak Anda
Selain berkomunikasi dengan kolega Anda, Reynolds mengatakan penting untuk menetapkan batasan dengan anak-anak Anda ketika bekerja dari rumah, terutama jika mereka berusia sekolah.

Saat ini, katanya, mungkin akan membantu jika anak-anak Anda menonton lebih banyak TV dan memainkan lebih banyak game daripada biasanya agar mereka sibuk. Dalam hal ini, kata Reynolds, Anda perlu menjelaskan kepada anak-anak Anda bahwa ini adalah hal yang istimewa, dan kebebasan ini tidak akan berlangsung selamanya.

Di luar menjadi lebih fleksibel tentang waktu layar, Reynolds mengatakan Anda juga harus memberi tahu anak-anak Anda ketika Anda perlu dalam mode "jangan ganggu".

“Dengan anak saya yang berusia 6 tahun, saya menyuruhnya melakukan proyek seni dan kerajinan kecil di mana dia membuat saya tanda 'berhenti' dan tanda 'pergi' untuk pintu kantor saya,” katanya. “Dia tahu ketika dia melihat tanda 'berhenti' bahwa dia tidak boleh masuk kecuali ada hal besar dan gila yang terjadi. Lalu, jika tanda ‘go’ hijau ada di sana, maka dia bisa langsung masuk."

Kratz, yang merupakan pendiri Next Pivot Point, sebuah organisasi kepemimpinan untuk wanita, setuju dengan Reynolds. Dia mengatakan jika Anda adalah karyawan yang bekerja dari rumah yang tidak memiliki ruang kantor yang ditentukan, maka menetapkan batasan yang jelas dengan anak-anak Anda dapat membantu.

"Anda harus memiliki tempat di mana Anda memiliki waktu pribadi," katanya. "Itu mungkin kamar tidurmu, lemari pakaianmu, ruang tamu, ruang bawah tanahmu, atau di mana pun kau bisa menemukan tempat di mana ruang yang tenang dan tidak terputus."

Dan untuk membantu menjaga ruang ini tetap tenang, katanya, orang tua dapat menggunakan sistem yang mirip dengan yang dipasang Reynolds dengan anak-anaknya.

"Saya selalu merekomendasikan kepada orang tua yang bekerja dari rumah untuk memiliki tanda fisik di pintu seperti jempol ke atas, jempol ke bawah atau apa pun yang berfungsi sebagai sinyal ketika Anda benar-benar tidak dapat diganggu."

4. Istirahat
Meskipun Anda mungkin merasa terdesak untuk terlalu memaksakan diri saat bekerja di rumah untuk membuktikan kepada tim Anda bahwa Anda benar-benar bekerja, Reynolds mengatakan sangat penting bahwa Anda mengukir waktu untuk beristirahat.

Hampir 90% pekerja Amerika mengatakan bahwa istirahat makan siang membantu mereka merasa segar dan siap untuk kembali bekerja, menurut survei "Take Back the Lunch Break" yang dirilis oleh merek global kesehatan dan kebersihan Tork.

"Istirahat itu penting ketika bekerja di rumah," kata Kratz. Dia menyarankan bahwa untuk setiap jam pekerjaan yang Anda selesaikan, Anda mengambil setidaknya 10 menit istirahat untuk mengambil makanan ringan, berjalan-jalan atau mengatakan "hai" kepada anak-anak Anda. Dia juga menambahkan bahwa sesi yoga cepat di rumah, mandi air panas atau mendengarkan podcast favorit Anda adalah cara memanjakan diri lainnya yang dapat Anda lakukan ketika beristirahat sehat dari pekerjaan.

Ketika mengambil waktu ini untuk unplug and reset, Reynolds mengatakan sangat baik untuk berkomunikasi dengan bos Anda dengan pesan seperti, "Hei, aku akan keluar selama 30 menit atau lebih pada jam 1 siang.”

Dia mengatakan, berbicara ketika Anda membutuhkan istirahat atau dukungan tambahan penting. Dan tidak ada salahnya juga menawarkan dukungan untuk kolega lain yang mungkin perlu istirahat juga.

"Saya pikir menunjukkan bahwa Anda mendukung dan juga Anda memerlukan dukungan adalah sesuatu yang harus kita semua lakukan pada saat ini," katanya.

5. Bergantian Giliran dengan Pasangan Anda
Jika Anda berada di posisi di mana Anda dan pasangan sama-sama bekerja dari rumah, Reynolds mengatakan bahwa bergantian shift dengan pasangan Anda dapat membuat pekerjaan jauh lebih mudah.

"Saya harus bekerja pagi-pagi sekali, dan [suami saya] bangun bersama anak-anak dan membuat sarapan dan melakukan semua hal semacam itu," katanya. Setelah sarapan, kata Reynolds, dia dan suaminya kemudian berganti shift sepanjang hari, memungkinkan satu sama lain untuk memiliki waktu kerja yang tidak terganggu.

Jika mengganti shift dengan pasangan Anda bukanlah suatu pilihan, maka Cameau, yang suaminya tidak dapat bekerja dari jarak jauh, menekankan bahwa jadwal yang ketat dan perencanaan ekstra akan menjadi kunci untuk memaksimalkan hari Anda.

"Satu hal yang saya lakukan segera ketika saya bangun, selain mengikuti jadwal, adalah membersihkan semua mainan mereka sehingga ruang tamu tidak lagi ruang bermain," jelas Cameau. "Bagi saya, ini membantu membersihkan ruang sehingga ketika saya punya waktu untuk menyelesaikan pekerjaan saat mereka tidur siang, saya tidak menghabiskannya untuk membersihkan mainan."

Top photo credit: pixabay.com/photos

Share this article?

MUST SEE