CheckInJakarta Logo CheckInJakarta Logo

Tips Mengajukan WFH Permanen ke Perusahaan

By Isny Dewi R

28 June 2020

Cara mengajukan WFH permanen ke bos Anda.

Photo source: Pixabay

Bekerja dari rumah atau Work From Home (WFH) sudah beberapa bulan belakangan ini dilakukan oleh jutaan pekerja di seluruh dunia, di semua tingkatan, dalam upaya memperlambat penyebaran virus corona. Banyak profesional yang telah menyesuaikan diri dengan cara kerja yang baru ini, bahkan perusahaan-perusahaan besar seperti Twitter dan Facebook mengumumkan rencana untuk memungkinkan karyawan mereka terus bekerja dari rumah selamanya, jika mereka mau.
 
Itu adalah kabar baik bagi sebagian besar pekerja yang melaporkan bahwa mereka menyukai opsi untuk memperpanjang pengaturan kerja jarak jauh mereka di luar pandemi. Sebuah survei Prudential baru-baru ini terhadap 2.050 pekerja di Amerika Serikat menemukan 68% dari mereka yang saat ini bekerja dari rumah ingin terus melakukannya sampai batas tertentu di masa depan.
 
Jika Anda termasuk yang betah melakukan WFH tetapi perusahaan Anda telah mengumumkan rencana untuk kembali ke kantor, atau mereka belum membuat keputusan, sekarang adalah waktu yang tepat untuk mencoba dan membuatnya menjadi permanen. Dilansir dari CNBC Make It berikut cara mengajukan WFH permanen ke bos Anda.
 
1. Pastikan WFH menjadi Sesuatu yang Anda Inginkan dalam Jangka Panjang
Pertama, lakukan beberapa refleksi untuk memahami apa yang benar-benar ingin Anda dapatkan dari WFH permanen. Apakah Anda seorang pekerja yang lebih terlibat ketika Anda memiliki kendali atas bagaimana Anda menghabiskan waktu Anda saat tidak lagi bepergian? Apakah Anda lebih produktif ketika Anda memiliki ruang pribadi untuk menyelesaikan pekerjaan yang fokus? Apakah Anda tak masalah dengan lingkungan kerja di mana satu-satunya interaksi Anda dengan kolega hanya lah secara virtual?
 
Jika Anda sudah mempunyai jawabannya, pikirkan hal tersebut dalam jangka panjang, kata Heidi Brooks, seorang profesor perilaku organisasi di Yale School of Management. "Penting untuk membuat preferensi Anda jelas, tetapi jangan membuatnya situasional," katanya. Pengalaman Anda bekerja dari rumah selama pandemi global sementara semua orang berada dalam situasi yang sama akan sangat berbeda dari pekerjaan jarak jauh enam hingga sembilan bulan ke depan.
 
Brooks juga menyarankan agar Anda tidak mengabaikan pentingnya tempat kerja Anda sebagai sumber koneksi sosial, yang mungkin tidak akan Anda temukan jika Anda WFH sementara yang lain kembali ke kantor. Tentu saja, ini juga situasional dengan kondisi pandemi, karena Anda mungkin baik-baik saja dengan tingkat interaksi sosial Anda di luar pekerjaan melalui keluarga, teman, kelompok kepentingan, dan sebagainya.
 
Membawa anggota rumah tangga lain yang mungkin terkena dampak keputusan Anda untuk bekerja dari rumah secara permanen. Misalnya, pertimbangkan apakah itu akan mengubah dinamika siapa yang mengambil tanggung jawab rumah tangga atau merawat anak, atau jika Anda perlu berbagi ruang dengan orang lain di siang hari.
 
2. Jelaskan Bagaimana WFH dapat Menguntungkan Anda dan Perusahaan
Pahami bahwa Anda dan bos Anda bekerja pada tim yang sama untuk menyelesaikan masalah bersama, bukan hanya sekadar meminta sesuatu yang secara pribadi Anda butuhkan dari bos Anda, menurut spesialis negosiasi Alexandra Carter. "Secara konkret tentukan masalah apa yang Anda coba selesaikan dan apa yang Anda butuhkan dari perusahaan," katanya.
 
Solusi yang dapat diberikan perusahaan Anda adalah kemampuan untuk bekerja secara fisik jauh dari kantor sehingga Anda dapat mengalokasikan waktu dan fokus Anda dengan lebih baik di siang hari. Ketika Anda lebih terlibat dengan pekerjaan Anda, Anda dapat membantu tim Anda membangun hubungan yang lebih dalam dengan klien-klien penting, menyelesaikan penelitian yang lebih luas untuk produk yang Anda bangun atau menjadi lebih sukses dalam mencapai sejumlah tujuan Anda dengan perusahaan.
 
Apa pun masalahnya, pastikan Anda melakukan riset sehingga Anda dapat mendukung mengapa pengaturannya akan saling menguntungkan. Carter memecah formula negosiasi dengan cara ini: "Ini permintaan saya, dan inilah manfaatnya bagi kita semua. Pastikan Anda mengikat permintaan Anda dengan cara yang responsif terhadap apa yang dibutuhkan perusahaan.”
 
3. Bersikaplah Strategis Jika Alasannya Karena Kehidupan Pribadi
Dalam banyak kasus, Anda mungkin menemukan kasus bisnis yang mendukung preferensi pribadi untuk WFH. Misalnya, walaupun Anda secara pribadi dapat menikmati tidak lagi harus bolak-balik, itu sebenarnya memberi Anda lebih banyak waktu luang untuk menangani masalah pribadi, yang dapat memungkinkan Anda untuk lebih fokus dan produktif selama jam kerja.
 
"Pikirkan tentang apa yang benar-benar Anda inginkan sebelum Anda mengajukan permintaan," kata Brooks. "Lalu, jangan membuatnya hanya dari sudut pandang Anda sendiri. Jadikan efektivitas, bukan hanya kenyamanan pribadi."
 
Beberapa perusahaan memiliki kebijakan untuk membayar tingkat pasar karyawan mereka berdasarkan tempat tinggal. Itu berarti, Anda bisa mengharapkan pemotongan gaji jika Anda pindah dari wilayah dengan biaya hidup tinggi dengan gaji kompetitif ke kota menengah dengan biaya hidup yang lebih terjangkau.
 
Selain itu, Anda akan memiliki hasil yang lebih baik jika Anda melakukan percakapan dan melibatkan masukan orang lain dalam keputusan, daripada meminta mereka mengakomodasi Anda yang tinggal di tempat lain. Jelaskan mengapa pekerjaan Anda saat ini bermakna dan Anda ingin tetap bersama perusahaan, mengapa masuk akal bagi bos Anda untuk membuat Anda tetap dalam kapasitas yang jauh, dan apa yang Anda bersedia lakukan untuk membuat pengaturan kerja.
 
Jika keputusan untuk pindah adalah sesuatu yang akan bermanfaat bagi rumah tangga Anda secara kolektif, seperti lebih dekat dengan anggota keluarga. Tergantung pada atasan dan manajer Anda, mungkin ada skenario lain di mana pantas untuk memasukkan alasan pribadi untuk permintaan Anda.
 
Profesor Sekolah Hukum Columbia, pelatih negosiasi untuk Perserikatan Bangsa-Bangsa dan penulis "Ask for More" mengakui bahwa ia pada umumnya bekerja dengan organisasi yang mendukung kebijakan ramah keluarga dan memahami tidak semua orang berada dalam posisi itu.
 
Untuk itu, katanya, "Saya merekomendasikan orang untuk fokus membuat proposal konkret: temukan cara untuk menunjukkan bahwa Anda, sebagai karyawan fleksibel atau seseorang yang bekerja dari rumah, tetap dapat membuat dampak luar biasa pada perusahaan."
 
4. Gunakan Riwayat Terkini sebagai Cadangan bahwa WFH dapat Berjalan Lancar
Dengan jutaan lebih pekerja yang WFH selama beberapa bulan terakhir ini, akan lebih mudah untuk membuatnya menjadi permanen, kata Fried. Gunakan kesuksesan Anda baru-baru ini sebagai bukti bahwa Anda berkomitmen untuk tetap terlibat sebagai pekerja, bahkan jika Anda tidak lagi pergi ke kantor.
 
Meskipun menunjukkan bahwa Anda mampu menangani pekerjaan jarak jauh selama beberapa bulan, Anda juga perlu memastikan bagaimana Anda berencana untuk terus berkomitmen, produktif, dan sukses dalam peran Anda di perusahaan di masa depan, kata pakar tempat kerja multigenerasi Candace Steele Flippin.
 
"Sama seperti percakapan lain, Anda harus membuat kasus bisnis untuk itu," kata Steele Flippin. “Anda harus dapat memastikan bahwa Anda masih akan bertanggung jawab dan responsif. Jika semua orang kembali ke kantor dan Anda tetap WFH, tunjukkan bahwa Anda akan sama produktifnya."
 
Saat Anda menginginkan WFH secara permanen, pikirkan tentang bagaimana Anda akan menetapkan tujuan dengan bos Anda, mengomunikasikan kemajuan dan mengukur hasil. Melakukan penelitian ini akan menunjukkan kepada Anda pemikiran tentang bagaimana membuat situasi sementara ini efektif dalam jangka panjang, dan bagaimana hal itu dapat terus menjadi hal yang baik bagi bos Anda.
 
5. Pikirkan Bagaimana Keputusan Anda akan Memengaruhi Tim Anda
Keputusan Anda sendiri untuk bekerja dari jarak jauh akan memengaruhi rekan kerja Anda, jadi bersiaplah untuk mengakui hal itu dan memiliki solusi untuk bagaimana menangani tantangan baru yang mungkin muncul, kata Steele Flippin.
 
Diskusikan lah dengan kolega yang berinteraksi dengan Anda untuk mempertimbangkan kekhawatiran mereka tentang tim bekerja dari kantor dan WFH. Dengarkan solusi apa yang mereka tawarkan. Percakapan kelompok ini dapat memberdayakan orang lain untuk bertanggung jawab atas bagaimana mereka ingin terus bekerja di masa depan, membantu mereka membawa percakapan itu ke manajer dan membangun solusi yang mempertimbangkan semua orang.
 
"Saya menyarankan orang untuk mengadvokasi sistem daripada kebijaksanaan individu," kata Carter. "Advokasi agar seluruh departemen Anda bisa bekerja sama untuk mencari tahu jadwal yang akan bekerja untuk semua orang."
 
Mengakui hal itu dengan manajer Anda dengan cara ini, dia berkata: "Saya tahu ini adalah bagian dari solusi yang kita semua akan pikirkan bersama, dan saya di sini untuk bekerja dengan tim untuk memastikan itu bekerja untuk Anda dan semua orang."
 
6. Jika Anda tidak Langsung Mendapatkan Jawaban ‘Ya’
Secara umum, "Jika Anda khawatir akan kembali, Anda harus memiliki percakapan yang jujur ​​dengan atasan Anda," kata Steele Flippin. Dia mengutip sejumlah alasan untuk WFH, seperti jika Anda tidak memiliki pilihan lain selain naik transportasi umum untuk masuk ke kantor, jika Anda memiliki kondisi kesehatan yang mendasarinya atau Anda tinggal di rumah tangga dengan seseorang yang berisiko tinggi terkena penyakit. sakit parah.
 
Kalau tidak, seperti halnya negosiasi apa pun, bersiaplah untuk berkompromi dan berdiskusi sebagai titik awal untuk negosiasi lebih lanjut. Carter merekomendasikan Anda bertanya kepada atasan Anda apa yang menjadi perhatian mereka, sehingga Anda dapat mengetahui hambatannya dan mengatasinya secara langsung.
 
Misalnya, mungkin atasan Anda khawatir memiliki cukup banyak orang di tempat untuk memimpin presentasi. Anda dapat datang ke meja yang menunjukkan bahwa Anda telah mendiskusikan situasi Anda dengan kolega dan Anda tahu sejumlah orang berniat tetap di lokasi untuk menangani masalah-masalah itu. Dan, Anda mungkin sudah memikirkan solusi digital untuk dapat menangani pertemuan langsung saat Anda jauh.
 
Jika bos Anda ragu-ragu untuk membuat situasi terpencil Anda permanen saat kantor dibuka kembali, Anda mungkin menyarankan periode percontohan untuk tetap jauh di bulan pertama transisi. Jika selama waktu itu Anda dapat membuktikan, melalui hasil yang terukur, bahwa Anda tetap produktif, Anda mungkin dapat memperpanjang masa WFH.

Share this article?

MUST SEE