CheckInJakarta Logo CheckInJakarta Logo

WHO Gunakan TikTok Bagikan Informasi Akurat tentang Virus Corona

By Isny Dewi R

05 March 2020

WHO bergabung dengan TikTok untuk berbagi informasi tentang virus corona.

Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) bergabung dengan TikTok pada hari Jumat (28/02), dan menggunakan platform video sosial tersebut untuk berbagi informasi tentang virus corona. Sejauh ini, ada dua video yang sudah di-posting WHO terkait virus corona. Yang pertama, video tips pencegahan COVID-19, dan satunya lagi klarifikasi tentang penggunaan masker wajah. Hal tersebut dilakukan, karena kekhawatiran akan kemungkinan peningkatan pandemi global.

“Terutama dengan wabah COVID-19 ini terdapat 'infodemik' besar-besaran. Informasi yang berlebihan, ada yang akurat dan ada yang tidak, yang menyulitkan orang untuk menemukan sumber yang dapat dipercaya dan bimbingan yang dapat diandalkan ketika mereka membutuhkannya,” ujar Tarik Jasarevic, seorang juru bicara WHO, dikutip dari Insider.

Seperti yang dilaporkan MIT Technology Review pada bulan Februari, WHO telah bermitra dengan platform media sosial seperti Facebook, Twitter, Instagram, dan TikTok untuk mendistribusikan informasi yang akurat di tengah informasi yang salah dan meme.

Sebagai contoh, Insider sebelumnya melaporkan keberadaan video viral yang diposting ke TikTok dan Instagram yang menunjukkan dua remaja berjas hazmat menumpahkan minuman di kereta bawah tanah New York City, berpura-pura cairan berisi virus. Yang lain berpura-pura memiliki COVID-19 dalam upaya untuk mendapatkan perhatian.

Dalam video pertama dari dua video yang diposting ke halaman TikTok WHO, Benedetta Allegranzi, pemimpin teknis pencegahan dan pengendalian infeksi, menjelaskan berbagai cara untuk mencegah penyebaran coronavirus. Rekomendasinya menggemakan nasihat yang sebelumnya dikeluarkan oleh organisasi kesehatan lainnya, seperti Pusat Pengendalian Penyakit Amerika Serikat.

Allegranzi merekomendasikan orang-orang untuk sering membersihkan tangan menggunakan produk berbasis alkohol atau sabun dan air, menggunakan siku atau tisu untuk menutupi mulut mereka ketika batuk atau bersin, menghindari individu dengan gejala virus, dan berbagi informasi perjalanan dengan profesional medis jika seseorang menunjukkan gejala COVID-19.

WHO juga menggunakan TikTok untuk berbagi informasi dan panduan tentang siapa yang harus memakai masker wajah. Masker wajah telah menjadi titik pertengkaran karena permintaan yang tinggi di AS akibat kekhawatiran akan penyebaran virus, meskipun para pejabat, seperti Wakil Presiden Mike Pence, berpendapat mereka tidak efektif dalam mencegah penyebaran virus dan tidak perlu.

Ahli bedah umum AS pada hari Sabtu mengatakan bahwa orang tidak boleh membeli masker wajah, karena mereka dapat membuat kekurangan untuk orang-orang dan profesional kesehatan yang membutuhkannya. Namun, Pence mengatakan pada konferensi pers hari Sabtu bahwa AS sedang bekerja dengan 3M dan produsen lain untuk menghasilkan 35 juta masker baru setiap bulan.

Dalam video keduanya yang diposting Sabtu (29/02), WHO merinci kapan dan mengapa orang harus memakai masker wajah. "Jika Anda tidak memiliki gejala pernapasan, seperti demam, batuk, atau pilek, Anda tidak perlu memakai masker medis. Masker hanya boleh digunakan oleh petugas kesehatan, pengasuh, dan oleh orang-orang dengan gejala-gejala tersebut," bunyi teks dalam video tersebut.

Menjelang akhir video, April Baller, yang bekerja dengan Program Kedaruratan Kesehatan WHO, memberikan instruksi tentang cara memakai masker wajah. Dia menyarankan orang-orang untuk mencuci tangan sebelum memakai masker, memeriksa apakah ada air mata atau lubang, dan menunjukkan bagaimana mengarahkan dan mengaplikasikan masker dengan benar. Dia menambahkan, masker hanya boleh digunakan satu kali sebelum dibuang.

Akun TikTok WHO telah memiliki banyak pengikut dalam waktu singkat. Hanya dalam beberapa hari, ia telah mendapatkan lebih dari 121.400 pengikut. Video pertama yang di-posting mendapatkan lebih dari 430.000 likes dan video kedua hampir 900.000 likes.

Beberapa hari setelah akun TikTok WHO muncul, direktur jenderal WHO pada hari Minggu (01/03) menyarankan bahwa ada alasan untuk mempersiapkan "pandemi," tetapi juga mendorong orang untuk menerapkan mentalitas mengetahui fakta daripada ketakutan berlebihan di tengah kepanikan pasar global.

Sementara itu, TikTok secara luas diyakini sebagai salah satu platform media sosial paling populer untuk Generasi Z, yang berarti TikTok bisa menjadi cara yang efektif bagi organisasi kesehatan seperti WHO untuk membagikan informasi kepada masyarakat yang lebih muda di mana mereka sering mendapatkan berita langsung dari media sosial.

"Infodemik pada COVID-19 mempengaruhi banyak orang di luar sana dengan berbagai kelompok umur. Kita harus dapat membuat informasi kita tersedia di sana untuk mencakup berbagai kelompok ini. Kami melihat TikTok adalah kesempatan untuk menjangkau audiens yang lebih muda. Tetapi kami juga menggunakan platform media sosial lain yang mungkin menjangkau kelompok umur yang berbeda juga, "kata Jasarevic.

Share this article?

MUST SEE