Thursday, May 28, 2020
Bisnis
Bisnis

5 Hal yang Bisa Dilakukan jika Saham Anjlok Karena Wabah COVID-19

Spectr News Theme Isny Dewi R.
26, March 2020
412

Saham di bursa global terus anjlok belakangan ini. Penyebab utamanya adalah wabah virus Corona terbaru atau COVID-19 yang berdampak pada perekonomian global. Dilansir dari Antaranews, saham Wall Street bahkan sempat ‘terjun bebas’ hingga lebih dari 12 persen.

Hal tersebut dipicu oleh kekhawatiran pasar akan wabah virus Corona yang kian meluas. Meski kondisi seperti ini dipastikan akan membaik, namun belum ada yang dapat memastikan kapan kondisi akan kembali normal.

Saat pasar saham menurun, bukan lah hal mudah untuk mengukur dan menilai portofolio, sementara Anda tidak melakukan apa-apa. Namun, jika Anda berinvestasi untuk jangka panjang, tidak melakukan apa-apa bisa menjadi jalan terbaik. Nerd Wallet pernah menuliskan, pasar hanya membutuhkan waktu sekitar 13 bulan untuk memulihkan kerugian setelah aksi jual besar-besaran yang terjadi pada tahun 2015 silam.

Melakukan investasi jangka panjang dianggap lebih baik, sebab jika Anda menjual seluruh investasi saat mengalami kerugian, Anda justru akan mengunci tingkat kerugian. Bahkan bisa saja, Anda akan membayar lebih banyak jika kembali berinvestasi saat pasar membaik. Pasalnya, harga saham akan terus naik saat kondisi pasar sedang baik.

Sejarah pasar membuktikan bahwa lebih baik mengambil keuntungan dari penurunan dua digit daripada terlalu cepat memutuskan menjual semua investasi. Meskipun ada risiko penurunan lebih lanjut, kemungkinan pasar tidak jatuh lebih jauh, lebih besar terjadi. Berikut hal-hal yang dapat dilakukan para investor saat saham merosot di tengah wabah Covid-19 dilansir dari situs Chime.

1. Jangan Panik
Hal paling pertama yang harus Anda lakukan adalah jangan panik. Meskipun Anda mungkin takut dan mempertimbangkan mengambil semua uang Anda dari bank dan menyembunyikannya di bawah kasur, ini mungkin bukan ide yang baik. Demikian juga, Anda tidak perlu langsung menjual investasi Anda untuk menghindari volatilitas pasar. Mengapa? Karena jika pasar tengah anjlok, ia dapat naik lagi.

Menurut CNBC, jika Anda berinvestasi pada tahun 2008, bukannya panik, Anda akan melakukannya dengan cukup baik sekarang. Artikel CNBC menyatakan:

“Dalam 10 tahun sejak krisis bergulir, indeks Standard & Poor's 500 telah kembali 7,8 persen, tahunan, termasuk dividen. Itu tidak jauh di bawah rata-rata pengembalian tahunan jangka panjang yang hanya di bawah 10 persen. Jadi investor yang sangat sial yang naik ke ekuitas saat mereka akan meninggalkan tebing tidak terluka terlalu parah. Campuran portofolio standar saham dan obligasi, seperti tercermin dalam Vanguard Balanced Index Fund, telah mengembalikan 6,8 persen yang layak dalam rentang yang sama, dengan sekitar setengah volatilitas sisi bawah yang dialami oleh S&P 500. Jelas, berlalunya waktu di pasar dapat membantu menebus waktu yang buruk."

2. Kurangi Pengeluaran
Berapa banyak yang Anda butuhkan untuk hidup? Lihatlah anggaran Anda dan evaluasi area di mana Anda dapat menguranginya. Anda bisa mencari tahu di mana Anda bisa melakukan ini dengan melihat anggaran Anda.

Kenapa melakukan ini? Karena jika pasar saham ambruk, Anda mungkin perlu sedikit lebih hemat sambil menunggu rebound. Cari tahu berapa banyak uang yang Anda butuhkan untuk membayar semua tagihan Anda. Setelah Anda menetapkan anggaran (sewa / hipotek, makanan, dll), Anda dapat melihat area-area yang tidak penting dan mulai mengurangi. Dari sana, Anda bisa mengetahui berapa banyak yang harus Anda keluarkan dan berapa banyak yang bisa Anda hemat.

3. Tingkatkan Tingkat Tabungan Anda
Sebuah kehancuran pasar saham dapat memiliki efek riak pada area lain dalam hidup Anda. Sebagai contoh, Anda mungkin diberhentikan dari pekerjaan Anda, memiliki akses terbatas ke kredit atau memiliki waktu yang sulit mendapatkan klien. Untuk alasan ini dan lainnya, penting untuk dipersiapkan dan menyimpan uang tunai.

Para ahli merekomendasikan untuk menghemat tiga hingga enam bulan pengeluaran dalam dana darurat, tetapi Anda mungkin ingin meningkatkannya hingga 12 bulan. Meskipun ini membutuhkan waktu, tidak ada salahnya mulai menabung lebih banyak sesegera mungkin.

Dengan penghematan yang ditingkatkan, ini akan membantu Anda menghadapi badai jika pasar saham hancur.

4. Nilai Toleransi Risiko Anda
Berinvestasi tidak pernah membuat Anda terbebas risiko. Saat Anda baru memulai, penting untuk menentukan toleransi risiko Anda, serta strategi untuk menumbuhkan uang Anda seiring waktu.

Apa toleransi risiko? Toleransi risiko adalah seberapa besar risiko yang ingin Anda tangani saat berinvestasi. Jadi, tanyakan pada diri Anda pertanyaan ini: Apakah Anda seorang investor yang agresif atau konservatif?

Anda juga mungkin ingin mempertimbangkan perubahan gaya hidup yang dapat memengaruhi jumlah risiko yang dapat Anda ambil. Misalnya, apakah Anda bersiap untuk memiliki bayi, menikah, melanjutkan atau bercerai? Mungkin Anda sedang berurusan dengan PHK atau Anda berganti pekerjaan dan menerima potongan gaji?

Toleransi risiko Anda, serta faktor gaya hidup ini, harus dipertimbangkan dan Anda dapat menyesuaikan strategi investasi Anda. Sebagai contoh, mungkin Anda dapat pindah dari portofolio yang sangat padat jika memiliki terlalu banyak stok membuat Anda gelisah. Atau, mungkin Anda dapat menyimpan lebih banyak uang Anda. Kuncinya adalah diversifikasi dengan cara yang masuk akal bagi Anda, mengingat toleransi risiko, gaya hidup, dan tujuan Anda.

5. Beli dan Tahan
Strategi yang baik di pasar yang tidak pasti adalah membeli dan menahan. Jadi apa sebenarnya strategi tersebut? Beli dan tahan adalah ketika Anda membeli saham dan tahan saja. Anda tidak mencoba untuk bermain game atau memasuki situasi yang Anda tidak siap untuk menanganinya, seperti mencoba menghitung waktu pasar saham.

Tujuan akhir dari berinvestasi adalah untuk membangun kekayaan, dan ini membutuhkan waktu. Pikirkan investasi Anda sebagai permainan jangka panjang dan dengan cara ini Anda tidak akan begitu tertekan tentang kemungkinan volatilitas sehari-hari.

Top picture source: pixabay.com/users/PIX1861-468748

Isny Dewi R.
Isny Dewi R.
Journalist
Registration