Monday, November 18, 2019
Tips
Tips

6 Tips Meningkatkan Kekompakan Tim

Spectr News Theme Isny Dewi R.
07, October 2019
254

Dalam lingkungan bisnis yang serba cepat dan selalu berubah, menerapkan strategi kohesi kelompok dapat berarti perbedaan antara keberhasilan dan kegagalan. Itu karena kerja tim, kerja sama, dan persatuan adalah jantung dari semua tim hebat. Apakah Anda sedang membangun tim untuk pertama kalinya atau mencoba meningkatkan persatuan dalam tim yang ada, gunakan tips berikut ini untuk dapat meningkatkan kekompakan kerja tim Anda.

1. Menentukan Tujuan
Ketika semua orang bekerja ke arah tujuan yang sama, pekerjaan dapat dilakukan lebih cepat dan dengan hasil yang lebih baik. Itulah mengapa sangat penting untuk menetapkan sasaran individu dan tim sejak awal. Tanpa mereka, konflik dan persaingan akan berkembang dan merusak kohesi kelompok yang telah Anda ciptakan dengan susah payah.

Sebagai seorang manajer, Anda dapat menetapkan banyak tujuan yang akan dikerjakan tim Anda. Tapi juga jangan abaikan masukan dari mereka. Libatkan mereka dalam proses penetapan tujuan. Ketika Anda melakukannya, Anda memastikan bahwa mereka memahami tujuan tim dan sepenuhnya terlibat untuk mewujudkannya.

2. Ajak Semua Anggota Tim Untuk Memainkan Peran Aktif
Kekuatan keragaman, dan strategi kohesi kelompok ini hanya berhasil jika Anda mengajak semua orang di tim Anda untuk memainkan peran aktif. Tim Anda membutuhkan campuran banyak keterampilan, dan masing-masing individu membawa kekuatan yang berbeda ke meja.

Satu orang mungkin memiliki lebih banyak keahlian teknis, yang lain mungkin memiliki keterampilan organisasi dan administrasi, sementara yang lain mungkin memiliki bakat keuangan yang tinggi. Ini adalah campuran dari semua keterampilan yang akan membuat tim Anda kuat.

Salah satu cara terbaik untuk melibatkan semua orang adalah memastikan bahwa mereka merasa Anda menghargai kontribusi mereka. Ketika mereka percaya manfaat yang mereka bawa ke meja adalah kunci keberhasilan tim, mereka cenderung akan lebih memberikan peran aktif.

3. Bangun Kepercayaan
Membangun kepercayaan antara setiap anggota tim adalah salah satu strategi kohesi kelompok yang paling penting. Tanpa itu, semua yang Anda lakukan akan menjadi kurang berhasil (atau tidak berhasil sama sekali). Untuk membangun kepercayaan, ciptakan ruang aman di mana anggota tim dapat berbagi ide dan pendapat tanpa takut diejek atau ditolak. Ketika semua anggota tahu bahwa komunikasi dapat terjadi tanpa penilaian, mereka akan lebih terbuka, saling percaya, dan dapat bekerja sama untuk tujuan bersama.

4. Atasi Konflik Segera
Anda dapat meningkatkan kekompakan tim dengan menyelesaikan konflik dan argumen antara anggota tim segera. Beberapa konflik konstruktif dapat membangun tim, tetapi jika konflik itu meningkat menjadi perselisihan nyata, itu dapat meruntuhkan tim sampai tidak ada kekompakan yang tersisa. Ketika konflik nyata terjadi, beri anggota tim Anda kesempatan untuk menyelesaikannya sendiri. Jika mereka tidak dapat mencapai kesepakatan, ambil kesempatan untuk melangkah, menengahi, dan memberikan solusi.

5. Komunikasi
Anda tidak dapat membangun kepercayaan, menyelesaikan konflik, atau melakukan apa pun di daftar ini tanpa komunikasi yang baik. Ini benar-benar merupakan fondasi di mana semua tim sukses dibangun. Untuk meningkatkan kohesi kelompok, dorong komunikasi yang terbuka dan jujur dengan Anda dan satu sama lain. Perlu diingat bahwa komunikasi itu seharusnya bukan jalan satu arah. Ketika anggota tim Anda berkomunikasi dengan Anda, pastikan untuk membalas budi.

6. Rayakan Kesuksesan
Baik itu adalah akhir dari proyek atau pekerjaan individu yang dilakukan dengan baik, adalah kunci untuk kohesi kelompok bahwa Anda merayakan keberhasilan tersebut. Dan jangan menjadi satu-satunya yang menawarkan pujian dan penghargaan; dorong tim Anda untuk merayakan tanpa Anda juga.

Dengan segala cara, atur makan siang tim setelah peluncuran produk atau layanan baru yang sukses, tetapi kemudian biarkan mereka keluar untuk minum setelah bekerja sendiri. Melakukan hal itu membangun persahabatan, bertindak sebagai insentif untuk putaran pekerjaan berikutnya, dan memperkuat kohesi kelompok yang telah Anda bangun.

 

Top Photo Source: pixabay.com/users/rawpixel

Isny Dewi R.
Isny Dewi R.
Journalist
Registration