Thursday, December 12, 2019
Bisnis
Bisnis

Begini Cara Menolak Tawaran Pekerjaan yang Benar

Spectr News Theme Isny Dewi R.
04, November 2019
230

Mendaratkan pekerjaan baru bisa menjadi proses yang sulit, dan sangat mengasyikkan ketika Anda akhirnya mendapatkan penawaran. Sayangnya, tidak setiap kesempatan kerja adalah langkah terbaik berikutnya di jalur profesional Anda. Meski begitu, mungkin sulit untuk mengetahui bagaimana menolak tawaran pekerjaan yang menurut Anda tidak cocok. Berikut saran dari para pakar sumber daya manusia tentang cara terbaik untuk menolak tawaran pekerjaan dikutip dari Reader’s Digest.

1. Tanggapi dengan Cepat
Jika hati Anda mengatakan ini bukan pekerjaan Anda, katakan lebih cepat. "Ingat, itu adalah peran manajer perekrutan untuk mengisi posisi ini," kata Jodi R. Smith, presiden Mannersmith Etiquette Consulting dan mantan manajer lini sumber daya manusia. “Jangan main-main! Segera setelah Anda tahu Anda tidak akan menerima tawaran itu, beri tahu manajer perekrutan. Bersikap sopan, cepat, dan langsung pada intinya.” Tambah Jodi

2. Tunjukkan Rasa Terima Kasih
Saat mempertimbangkan cara menolak tawaran pekerjaan, jangan lupa menunjukkan rasa terima kasih Anda kepada orang-orang yang telah memikirkan bakat dan keterampilan Anda. "Terlalu banyak kandidat gagal menghargai pekerjaan yang dilakukan oleh staf SDM, terutama karena mereka merasa bahwa mereka melakukan semua pekerjaan dalam mendapatkan pekerjaan," kata Fiona Arnold, direktur Red Crest Careers di Inggris.

"Menunjukkan kepada staf SDM bahwa Anda menghargai apa yang telah mereka lakukan untuk Anda akan membantu menjaga hubungan yang positif, bahkan jika Anda pada akhirnya menyampaikan kabar buruk," ujar Fiona.

3. Tidak Perlu Menjelaskan Alasannya Secara Detail
Anda mungkin telah menghabiskan proses wawancara untuk merinci secara spesifik tentang riwayat pekerjaan Anda, tetapi ketika memetakan cara menolak tawaran kerja, tidak apa-apa untuk menjadi tidak jelas. "Tidak perlu menjelaskan secara rinci mengapa Anda menolak tawaran itu," jelas Roy Munk, presiden GHS Recruiting.

Munk menambahkan, “cukup dengan menjelaskan bahwa Anda tidak merasa itu sudah tepat saat ini dalam karir Anda sudah cukup. Namun, jika Anda ingin menjaga pintu tetap terbuka untuk peluang di masa depan, Anda bisa memberikan yang lebih spesifik. Apakah posisi itu tidak memajukan karier Anda? Apakah kompensasinya tidak menarik? Apakah akan ada peran dalam perusahaan tersebut yang Anda inginkan di masa mendatang?"

4. Jangan Berbohong
Dunia lebih kecil dari yang Anda kira, terutama saat beroperasi dalam bidang profesional apa pun. Bahkan sedikit kebohongan yang Anda pakai untuk menyelamatkan muka ketika menolak tawaran pekerjaan dapat melukai Anda di masa depan. “Keharusan untuk jujur ini tidak hanya berlaku pada bagaimana Anda menolak tawaran pekerjaan tetapi segala sesuatu yang mengarah padanya,” kata Tasia Duske, CEO Museum Hack.

Tasia melanjutkan, "jika Anda memberi tahu majikan potensial bahwa itu adalah pekerjaan impian Anda dan kemudian Anda menolaknya karena Anda mendapatkan pekerjaan impian Anda yang sebenarnya di tempat lain, maka Anda tidak jujur."

5. Biarkan Pintu Terbuka
Para ahli sepakat bahwa Anda harus membiarkan pintu terbuka untuk peluang lain dalam perusahaan yang Anda tolak. Kesopanan berjalan jauh, seperti halnya transparansi. "Jika Anda tulus ketika menolak tawaran dan benar-benar bersemangat tentang perusahaan, peran, dan tim, itu akan ditampilkan dalam percakapan Anda," kata pelatih karier Stephanie Dennis, yang menjadi pembawa acara podcast Career Talk: Learn - Grow - Thrive.

"Anda dapat memberi tahu orang itu dan membagikan bahwa Anda ingin tetap berhubungan untuk peluang di masa depan. Lebih sering daripada tidak, jika Anda menangani situasi dengan rasa hormat dan kejujuran, orang yang Anda ajak bicara akan dengan senang hati membuat Anda tetap di saluran mereka," lanjut Stephanie.

 

Top Photo Source: pixabay.com

Isny Dewi R.
Isny Dewi R.
Journalist
Registration