Sunday, May 31, 2020
FYI
FYI

Kesalahan yang Harus Dihindari Agar Work From Home Tetap Produktif

Spectr News Theme Isny Dewi R.
06, April 2020
391

Pandemi global virus corona, membuat banyak perusahaan di dunia termasuk Indonesia meminta karyawannya untuk bekerja dari rumah atau work from home. Bagi sejumlah karyawan, pengalaman ini tidak hanya baru, tetapi juga ‘menakutkan’, karena ada banyak godaan yang dapat mengganggu produktivitas kerja.

Berikut adalah lima kesalahan yang harus Anda hindari agar tetap produktif meski bekerja dari rumah, dilansir dari CNBC.

1. Bekerja dari Tempat Tidur atau Sofa
Bagus jika Anda tetap dapat bekerja secara produktif dari sofa atau tempat tidur, karena sangat sedikit yang bisa melakukannya. 

Tidak ada satu pun pengaturan yang cocok untuk semua orang. Diperlukan beberapa kali percobaan untuk menemukan tata letak ruang kerja yang mendukung kebutuhan Anda, tetapi kuncinya adalah membuatnya menyerupai ruang kerja Anda di kantor sebisa mungkin. Anda bahkan tidak memerlukan ruang pribadi, cukup memilih area yang jauh dari tempat tidur dan sofa.

Pertimbangkan untuk membeli kursi kerja yang nyaman dan meja yang cukup besar untuk memuat barang-barang pekerjaan Anda (laptop, printer, dll). Beberapa perusahaan mengizinkan karyawan jarak jauh untuk membawa barang-barang ini, jadi tanyakan kepada bos Anda.

Pencahayaan juga membuat perbedaan besar. Studi telah menemukan bahwa lampu dingin (semakin tinggi suhu warna berkorelasi, semakin baik) dapat membuat pekerja jauh lebih produktif. Pindahkan ruang kerja Anda lebih dekat ke jendela jika Anda mendapatkan banyak sinar matahari alami; tidak hanya lebih mudah di mata, tetapi penelitian telah menunjukkan itu dapat mengurangi depresi dan meningkatkan suasana hati, energi dan kewaspadaan.

2. Mengenakan Piyama
Orang-orang paling produktif tidak akan langsung bekerja ketika ia baru bangun tidur dan masih mengenakan piyama. Mereka justru bersiap-siap untuk hari itu dengan cara yang sama seperti mereka akan menuju ke kantor, ya, tetap berdandan dan mengenakan pakaian rapi.

Piyama bukan lah pakaian profesional, mereka juga tidak akan menempatkan pikiran Anda dalam "mode kerja." Menurut sebuah studi dari Northwestern University, karyawan, apa pun profesi mereka, melakukan tugas dengan lebih baik ketika mereka mengenakan pakaian yang memiliki "makna simbolis."

Selain itu, terlihat rapi akan menyelamatkan Anda jika tiba-tiba ada video meeting yang harus dilakukan.

3. Tidak Membuat Struktur dan Batas
Sangat mudah untuk terganggu oleh masalah pribadi saat Anda bekerja dari rumah, karena Anda jauh lebih mudah diakses oleh orang-orang di luar pekerjaan Anda.

Itu sebabnya Anda membutuhkan struktur atau jadwal yang konsisten untuk mencegah gangguan pada alur kerja Anda. Cara termudah untuk melakukan ini adalah membuat daftar tugas untuk setiap hari. Ini harus mencakup tugas yang sangat spesifik, terukur dan dapat dicapai. Anda mungkin perlu menyesuaikan daftar besok tergantung pada apa yang Anda lakukan hari ini.

Mempertahankan struktur juga berarti menetapkan batas. Tentu saja, ada beberapa pengecualian, seperti orang tua tunggal dengan bayi baru lahir. Tetapi sebagian besar, jelaskan dengan pasangan Anda, teman-teman atau orang-orang yang tinggal bersama Anda tentang jadwal kerja Anda. Pertimbangkan untuk mengatur jendela waktu “Jangan Ganggu” di mana Anda dapat bekerja dengan bebas tanpa gangguan. Selain itu, berhati-hatilah dengan apa yang Anda lakukan saat online.

4. Mengabaikan Kesehatan
Ketika Anda tidak bekerja di kantor, biasanya tidak ada aktivitas fisik. Tidak ada jalan kaki dari halte menuju kantor, tidak ada rekan kerja untuk pergi minum kopi dan tidak ada lorong panjang menuju kamar mandi.

Anda bisa saja mengalami sakit punggung dan mati rasa di kaki karena duduk berjam-jam dan terlalu asyik bekerja. Bahkan jika Anda seorang yang sering berolahraga, duduk terlalu lama dapat menjadi faktor penyebab kematian dini, menurut sebuah penelitian yang diterbitkan dalam Annals of Internal Medicine. Tetapi ada kabar baik, para peneliti menemukan bahwa orang yang duduk kurang dari 30 menit pada suatu waktu memiliki risiko kematian dini yang paling rendah.

5. Tidak Berkomunikasi
Bahkan pada hari-hari paling lambat, orang-orang sukses yang bekerja dari rumah selalu membuat titik untuk banyak berkomunikasi.

Pastikan semua orang mengambil bagian dalam percakapan tentang apa yang sedang mereka kerjakan, status penugasan, serta perhatian dan masalah mereka. Ini memastikan bahwa tidak ada yang diabaikan.

Anda tidak harus terus-menerus memeriksa dan membalas email (kecuali mendesak). Paling tidak, lakukan check-in secara teratur dengan manajer dan tim Anda - melalui chat, panggilan telepon atau email. Keluar dari zona nyaman Anda, bicarakan tujuan Anda selama seminggu. Mintalah dan berikan umpan balik langsung.

Perlakukan itu sebagai pembaruan biasa, bukan pertemuan formal. Ini juga akan membantu Anda membangun hubungan yang lebih berkelanjutan dengan orang-orang yang bekerja dengan Anda.

Top photo credit: pixabay.com/users/DarkWorkX-1664300

Isny Dewi R.
Isny Dewi R.
Journalist
Registration