Thursday, June 27, 2019
Business
Business

Plus Minus Transaksi Menggunakan Uang Elektronik

Spectr News Theme Isny Dewi R.
18, December 2018
944

Uang elektronik atau yang lebih sering disebut e-money merupakan alat pembayaran yang kini semakin populer. E-money termasuk dalam sistem pembayaran cashless yang kini banyak digunakan di kota-kota besar, tak terkecuali Jakarta. Keberadaan uang elektronik telah banyak menggantikan fungsi uang fisik. Anda tidak perlu repot-repot mengeluarkan berlembar-lembar uang untuk melakukan pembayaran, cukup mengeluarkan satu kartu dan semua pun beres. Meski ada kelebihannya, bukan berarti uang elektronik tanpa kekurangan. Berikut plus minus transaksi menggunakan uang elektronik.

Kelebihan

1. Lebih Praktis
Agar uang elektronik dapat digunakan, Anda perlu mengisi saldo. Pengisian saldo bisa dilakukan di merchant-merchant tertentu dan kini pun semakin mudah menemukannya. Saldo inilah yang nantinya dapat digunakan untuk bertransaksi apa pun, kapan pun dan di mana pun. Cukup menggunakan satu kartu, dan Anda dapat bertransaksi sepuasnya sesuai dengan jumlah saldo yang tertanam.

2. Transaksi Lebih Cepat
Pembayaran menggunakan uang elektronik memang lebih cepat dibanding menggunakan uang tunai. Seperti saat ingin membayar tiket KRL. Anda bisa langsung tap in di mesin yang tersedia di depan stasiun, lalu masuk ke peron, dan menunggu kereta datang. Tak perlu lagi mengantre lama di loket, mengeluarkan uang, atau pun menunggu kembalian.

3. Bisa Untuk Transaksi Global
Untuk yang gemar belanja online, uang elektronik juga bermanfaat lho. Pasalnya, alat ini bisa digunakan sebagai alat pembayaran di situs online mana pun, termasuk yang ada di luar negeri. Ini dikarenakan uang elektronik berlaku secara global. Dalam bertransaksi secara online, uang elektronik memiliki fungsi yang sama dengan kartu kredit. Anda cukup masukkan nomor kartu, dan pembayaran pun selesai.

Kekurangan

1. Konsumtif
Sadar atau tidak, uang elektronik yang memberikan banyak kemudahan telah membuat kita konsumtif. Mengapa? Karena kemudahannya tersebut membuat kita kalap ingin membelanjakannya untuk membeli ini-itu, hingga tak sadar saldo di uang elektronik sudah hampir habis.

2. Keamanan Rendah
Uang elektronik dapat berpindah tangan dengan mudah. Tak perlu memasukkan pin, semua orang pun dapat menggunakannya. Ketika kartu hilang, orang yang menemukan kartu tersebut bisa langsung menggunakannya. Kalau dipikir-pikir, konsekuensi dibalik kemudahan yang diberikan memang terdapat hal yang memberatkan. Yang bisa Anda lakukan sebagai pemilik adalah menjaganya agar tidak pernah berpindah tangan.

3. Saldo Sisa Tidak Dapat Diuangkan
Meski transaksi menggunakan uang elektronik sangat mudah, namun tidak semua pembayaran bisa dilakukan menggunakan uang elektronik. Saat Anda ingin membayar sesuatu menggunakan uang tunai, atau Anda terlalu banyak mengisi ulang saldo. Maka, saldo yang sudah masuk tersebut sudah tidak dapat diuangkan kembali.

Isny Dewi R.
Isny Dewi R.
Journalist
Registration